Penerbit Inari, Review 2017, Review Buku

[Review] Purple Eyes by Prisca Primasari

Judul Buku: Purple Eyes

Penulis: Prisca Primasari

Penerbit: Penerbit Inari

Cetakan Pertama: Mei 2016

Genre: Fantasi

Bahasa: Indonesia

ISBN: 978-602-74322-0-8

Halaman: 144 halaman

Harga: Rp36.000,-

Rating: 4.5/5

Sinopsis

“Karena terkadang, tidak merasakan itu lebih baik daripada menanggung rasa sakit yang bertubi-tubi.”

Ivarr Amundsen kehilangan kemampuannya untuk merasa. Orang yang sangat dia sayangi meninggal dengan cara yang keji, dan dia memilih untuk tidak merasakan apa-apa lagi, menjadi seperti sebongkah patung lilin.

Namun, saat Ivarr bertemu Solveig, perlahan dia bisa merasakan lagi percikan-percikan emosi dalam dirinya. Solveig, gadis yang tiba-tiba masuk dalam kehidupannya. Solveig, gadis yang misterius dan aneh.

Berlatar di Trondheim, Norwegia, kisah ini akan membawamu ke suatu masa yang muram dan bersalju. Namun, cinta akan selalu ada, bahkan di saat-saat tergelap sekalipun.

Review

Fantasi adalah genre yang jarang sekali saya lirik. Bisa jadi Purple Eyes adalah buku fantasi pertama yang saya baca sekaligus kali pertama saya membaca karya Prisca Primasari. Penulis yang juga berprofesi sebagai editor dan penerjemah ini sudah menelurkan banyak buku; menurut Goodreads ada lima belas buku. Karyanya sebelum ini adalah Love Theft #1 dan Love Theft #2. Purple Eyes membuat saya jatuh hati dengan cara penulis dalam menuturkan ceritanya dan berhasil menyentuh rasa penasaran saya akan karyanya yang lain.

“Orang menangis karena kehilangan itu wajar. Yang tidak wajar adalah kalau dia tidak menangis. Lebih tidak wajar lagi kalau tidak merasa sedih.” (Hlm. 50)

“Karena terkadang, tidak merasakan itu lebih baik daripada menanggung rasa sakit yang bertubi-tubi.” (Hlm. 78)

Purple Eyes menceritakan tentang seorang laki-laki bernama Ivarr Amundsen yang tinggal di Trondheim, Norwegia, yang tidak bisa merasakan lagi emosi-emosi dalam dirinya setelah kematian adiknya, Nikolai. Kematian Nikolai yang mati secara keji dan tidak manusiawi telah membuatnya mati rasa. Hingga sebulan setelah kematian adiknya pun ia sama sekali belum pernah menumpahkan air mata.

Pembunuh adiknya tersebut masih berkeliaran dan korban-korban lainnya pun mati dengan cara yang sama seperti Nikolai. Dewa Kematian bernama Hades yang melihat hal tersebut tidak bisa tinggal diam. Ia ditemani asistennya, Lyre, akhirnya kembali lagi ke bumi setelah seratus tahun lamanya tidak ‘berkunjung’ ke sana.

Continue reading “[Review] Purple Eyes by Prisca Primasari”

Iklan