[Review] Keep Your Hand Moving by Anwar Holid

Judul: Keep Your Hand Moving (Panduan Menulis, Mengedit, dan Memolesnya)

Penulis: Anwar Holid

Genre: Nonfiksi

Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama

Cetakan 1: 2010

ISBN: 978-979-22-5844-8

Halaman: 136 halaman

Harga: Rp34.941,- (e-book)

Rating: 3.5/5

Sinopsis

Penulis hebat biasanya berusaha melampiaskan ekspresi agar mampu menemukan kekuatan khas dirinya. Dirinya mau berkompromi terhadap standar umum dunia penulisan, memperhatikan kepentingan pembaca untuk menghasilkan karya yang jernih, eksploratif, kuat.

Keep Your Hand Moving berusaha fokus meningkatkan kemampuan menulis. Mula-mula dengan membangkitkan saraf dan kebiasaan menulis, lantas mewujudkan ide jadi tulisan yang utuh, enak dibaca, layak publikasi. Penulis juga perlu mampu menilai, menganalisis, dan mengedit karya sendiri, melenturkan tulisan atau menggayakan cara bertutur agar lebih hebat dan bertenaga. Ujungnya mengingatkan dan menyemangati untuk mau belajar dari karya orang lain, pantang menyerah, dan terus menciptakan karya terbaik.

Buku ini ingin berbagi wawasan, semangat, dan inspirasi untuk membiasakan diri menulis secara rapi, keterbacaannya tinggi, dan sedapat mungkin bebas dari kesalahan umum.

Review

Bagi sebagian orang menulis adalah kegiatan yang menyenangkan. Namun, tidak semua orang dari sebagian tersebut yang mampu menulis dengan baik. Sebagai orang yang tertarik dengan dunia tulis-menulis dan merasa memiliki ilmu yang masih dangkal, saya kerap senang bila menemukan buku perihal tulis-menulis yang menarik perhatian saya. Seperti buku Keep Your Hand Moving milik Anwar Holid yang saya incar sejak lama dan sudah tidak ada di toko buku, saya temukan di aplikasi perpustakaan digital persembahan Perpustakaan Nasional Republik Indonesia, iPusnas, Desember tahun lalu.

Anwar Holid adalah seorang penulis yang juga bekerja sebagai penyunting dan publisis. Keep Your Hand Moving merupakan buku ketiga yang ditulis olehnya. Sebelumnya ia telah mengeluarkan dua buku yang berjudul Barack Hussein Obama dan Seeking Truth Finding Islam. Buku Keep Your Hand Moving­-lah yang ‘mengenalkan’ saya padanya.

“Tulisan pun bisa merupakan sesuatu yang sederhana, namun juga bisa merupakan sesuatu yang kompleks dan rumit, terlebih-lebih bila itu merupakan wacana.” (Hlm. 3)

“Sebuah teori menyebutkan bahwa menulis mirip dengan kriya (kerajinan); karena itu penulis harus berlatih terus-menerus agar semakin baik menguasai seluruh bahan yang akan ditulis.” (Hlm. 7)

Baca lebih lanjut

[Review] Kumpulan Budak Setan by Eka Kurniawan, Intan Paramaditha, Ugoran Prasad

img_20170218_184327Judul Buku: Kumpulan Budak Setan

Penulis: Eka Kurniawan, Intan Paramaditha, Ugoran Prasad

Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama

Cetakan Kedua: Agustus 2016

Bahasa: Indonesia

ISBN: 978-602-03-3364-9

Halaman: 174 halaman

Harga: Rp23.400,- (eBook by SCOOP)

Rating: 4/5

Sinopsis

Kumpulan Budak Setan, kompilasi cerita horor Eka Kurniawan, Intan Paramaditha, dan Ugoran Prasad, adalah proyek membaca ulang karya-karya Abdullah Harahap, penulis horor populer yang produktif di era 1970-1980-an. Dua belas cerpen di dalamnya mengolah tema-tema khas Abdullah Harahap—balas dendam, seks, pembunuhan—serta motif-motif berupa setan, arwah penasaran, obyek gaib (jimat, topeng, susuk), dan manusia jadi-jadian.

♥♥♥

Kupejamkan kembali mataku dan kubayangkan apa yang dilakukannya di balik punggungku. Mungkin ia berbaring telentang? Mungkin ia sedang memandangiku? Aku merasakan sehembus napas menerpa punggungku. Akhirnya aku berbisik pelan, hingga kupingku pun nyaris tak mendengar: “Ina Mia?”

(“Riwayat Kesendirian”, Eka Kurniawan)

Jilbabnya putih kusam, membingkai wajahnya yang tertutup bedak putih murahan―lebih mirip terigu menggumpal tersapu air―dan gincu merah tak rata serupa darah yang baru dihapus. Orang kampung tak yakin apakah mereka sedang melihat bibir yang tersenyum atau meringis kesakitan.

(“Goyang Penasaran”, Intan Paramaditha)

“Duluan mana ayam atau telur,” gumam Moko pelan. Intonasinya datar sehingga kalimat itu tak menjadi kalimat tanya. Laki-laki yang ia cekal tak tahu harus bilang apa, tengadah dan menatap ngeri pada pisau berkilat di tangannya. Moko tak menunggu laki-laki itu bersuara, menancapkan pisaunya cepat ke arah leher mangsanya. Sekali. Sekali lagi. Lagi. Darah di mana-mana.

(“Hidung Iblis”, Ugoran Prasad)

Review

Kumpulan Budak Setan merupakan proyek yang ditulis oleh Eka Kurniawan, Intan Paramaditha, dan Ugoran Prasad yang terinspirasi dari karya Abdullah Harahap sekaligus sebagai bentuk penghormatan terhadap beliau; penulis horor populer. Di dalamnya terdapat dua belas cerpen dengan masing-masing empat cerita dari setiap penulis. Tujuh dari dua belas cerpen tersebut sebelumnya pernah dimuat di koran dan majalah beberapa tahun yang lalu. Seperti yang disebutkan di belakang kover, kedua belas cerpen tersebut mengolah beragam tema khas Abdullah Harahap, seperti balas dendam, seks, pembunuhan, motif-motif berupa setan, arwah penasaran, obyek gaib seperti jimat, dan lain-lain, dan manusia jadi-jadian.

Berikut sedikit tentang kedua belas cerpen tersebut dan kesan-kesan saya:

– Penjaga Malam

“Lalu aku merasa mendengar kesunyian, betapapun anehnya ungkapan itu bagiku. Tapi benar, aku mendengarnya, suatu bunyi yang kosong, yang berbeda dengan apa pun.” (Hlm. 3)

Tentang Aku yang sedang berjaga malam bersama Karmin, Miso, dan seorang anak bernama Hamid. Waktu pun berlalu dan Karmin yang pergi berkeliling kampung tidak kunjung kembali. Kemudian disusul oleh Miso dan Hamid, yang keduanya pun sama seperti Karmin; menghilang dan tak kembali. Penasaran dengan apa yang menimpa teman-temannya, Aku pun akhirnya memutuskan untuk menyusul mereka. Sayangnya, ia pun bernasib sama seperti Karmin, Miso, dan Hamid.

Cerpen ini tidak membuat bulu kuduk saya berdiri. Tidak berasa horornya. Tetapi, karena cerpen ini saya jadi tahu apa itu bajang. 😀

– Taman Patah Hati

bkpys18hg-e

“Pergilah ke Taman Inokashira dengan kekasih atau istrimu, kamu akan segera menemukan hubungan kalian hancur total.” (Hlm. 13)

Baca lebih lanjut